Menjadi dewasa

Tadi pas pergi ke kantor, jalan ke Dayeuh Kolot macceettt..... Menurut gue, jalannya emang terlalu kecil buat menampung kendaraan yang jumlahnya banyak dan dimensinya gede (such as truk yang saban ari mondar mandir lewat situ), trus jalannya dah pada rusak...

Pagi ini, gue berusaha menikmati keadaan.. Duduk di angkot, sambil menolehkan kepala ke arah luar pintu dan sibuk dengan pikiran gue yang nyampur aduk melayang kemana-mana.. Tiba-tiba aja lewatlah odong-odong (deuuhh.. apa ya, istilah umumnya. Jadi , yang gue maksud dengan odong-odong itu adalah sebentuk maenan anak-anak, dengan sepeda-sepeda kecil yang musti digerakin sama tukang odong-odongnya supaya sepeda-sepeda kecil itu gerak. Tar anak-anak naek di sepeda-sepeda kecil itu.. Ribet euy jelasinnya..Tadi juga gue ga sempat fotoin..Tar deh kapan-kapan yah...)

Dalam ingetan gue, kayanya dulu gue pernah naek yang begituan waktu kecil.. Hehehe...
Anak-anak yang gue liat pernah naek itu, keliatan riang gembira..Menikmati sekali apa yang sedang dilakuinnya... Hmm..teringat masa kecil gue... Yang pengen nyobain apapun dengan antusias. Makin dewasa, sadar ataupun ga, kita jadi makin ga fokus dan ga nikmatin apa yang lagi kita kerjain. Kita lagi lakuin hal A, tapi pikiran kita di hal B atau C.

Gue ngerasanya kaya gitu.. Gue selalu pengen semuanya sempurna. Saat gue mikir tentang suatu hal, otomatis akan terpikir hal lainnya, 'gimana kalo gini, gimana kalo malah gitu, apa yang mesti dilakuin kalo kaya gini, gimana kalo kaya gitu'. Jadi, tiap gue berpikir tentang suatu hal, akan sambung menyambung kepikir yang laennya..

Kadang cape.. Tapi terus terang, dengan punya plan A,B dan seterusnya, gue ngerasa idup lebih bisa diantisipasi..

Enaknya jadi anak kecil..Perasaan, dulu pas masih kecil, gue sangat nikmatin apa yang gue lakuin, Gue nyoba-nyoba ini itu tanpa terbeban dengan hal lainnya.

Tody pernah protes dengan cara berpikir gue. Katanya gue akan rentan terhadap stress.. Tapi, buat ga kaya gitu ga semudah balikin buku di hadapan lu..

Yah... Sekarang siy gue lagi mencoba untuk meng'kotak-kotak' apa yang perlu gue pikir ampe 'mateng' dan mana yang mestinya dipikir sepintas lalu, karena ga ada faedahnya dipikirin ampe mentok juga....

So, all....
Emang kita perlu mikirin plan A, B dan semua strategi untuk hidup kita, tapi mesti bisa pilih-pilih, mana yang worthed untuk dipikirin mendalam, mana yang ga perlu. Nikmatin idup ajah..karena idup cuma 1 kali kan..... :)


^Vd^

Comments

ellisa said…
Duuh..ibu Dosen...

Ngaja apa neh? ;)
Vidy said…
:D belum dikasih job ngajar niy cha.. denger2 si, ngajarin jaringan, tapi belum tau juga.. hehehe..

Popular Posts