Perjalanan hari ini..

Perjalanan gue ke kampus hari ini beda, karena gue berangkat dari kosan adek2 gue di daerah Pahlawan, bukan dari kosan gue di Buah batu seperti biasanya. Yups, kemarin gue bermalam di sana karena ajakan (atau paksaan?!HWAHAHAHA) si Anche yang baru pulang dari study tournya. Katanya siy, gue mesti dateng, kalo ga kue mochinya bakal basi (Kebayang kan gimana dahsyatnya anceman si Anche, HEHEHE).

Sampe di sana, wuuaaaa...oleh-oleh buat gue udah dibungkus rapi.. Tengkyu Anche.. Apalagi gue dapet baju batik juga.. Heuheuheu.. (Oya Che.. minuman dari labu ajaib itu manjur lowwh.. Ni mules di perut jadi berkuraaang.. --> girang banget!).

Hmm.. Si Anche juga bawa kacang, pia, satru, mochi, sopia, enting2.. Hmm.. ennaakkk.. Tapi sebelum protes, si Anche juga udah wanti2 dia cuma bawa dikit karena kantongnya jebol alias bokek.. HEHEHEHE (gapapa kok Anche.. Ini aja udah cukup. Kapan-kapan bawa lebih banyak yaa.. HAHAHAHA).

So, pagi ini, gue menempuh perjalanan panjang ke kampus, perlu 3 kali ganti angkot. But it's OK.. Perjalanan selalu menarik kan ;)

Di angkot terakhir yang gue naikin, ada seorang ibu (sebut aja ibu A) sedang ngomel-ngomel ke anaknya yang berumur sekitar 5-6 taunan. Di sampingnya ada Ibu lain (kita sebut Ibu B) yang sepertinya kenalannya juga. Kuping gue ngikutin percakapan mereka karena mencium ada yang ga beres di antara ibu A dan anak perempuannya yang sejak tadi terisak-isak itu.

Ini percakapan yang gue denger, diucapin si Ibu A (kalo cuma si Ibu A aja yang ngomong, berarti buakn percakapan yah?? HEHEHEHE) :

"Heh... Jadi anak tuh jangan nakal.. Ibu ga punya duit, ini aja udah beli jajanan segini banyak" (mengangkat rentengan makanan ringan yang dibeli si anak)
"Mendingan naek angkot kaya gini, daripada naek becak, mahal. Bisa kena 5 ribu..." (sepertinya tadi si anak minta naek becak..)

"Kalo kamu nakal, tar ditendang, ditabok sampe mati" ( ya Ampun.. gue langsung merinding dengerinnya)" Si anak masih terisak, tapi tangisannya mulai reda (kali karena takut ditabok ampe mati)

" Iya ni Bu.. Ni anak nakal bener.. Mesti di tendang dan ditabok sampe mati", si Ibu A berkata ke ibu B. Ibu B cuma tersenyum, ga berkata apapun (gue yakin, sebenarnya ibu B ga setuju, tapi ga tau harus bilang apa).
Trus dia melanjutkan " Adek2 saya juga saya giniin Bu.. Tapi semuanya nurut tuh, ngikut kalo dibilangin. Emang harus diginiin"

" Ya..Jadi dengerin.. kalo kamu nakal, kamu bakal dipukulin sampe mati. Ibu ga peduli ditangkep polisi juga, biar kamu tau rasa" , Ibu A berkata lagi pada anaknya. Tangisan si anak udah ga terdengar lagi.

" Ni anak emang ga kaya kakaknya Bu.. Kakaknya mah nurut, ga suka minta apa2.. tapi sekarang kakaknya udah mati, biasalah.. orang bageur mah matinya cepet.." (HHAAAHH MATTIII??? GA HERAN GUE...Jangan2 matinya karena ditabokin yah???!! --> Gue merinding lagi untuk kedua kalinya).

Pas akhirnya Ibu A dan anaknya turun, gue masih sibuk dengan pikiran gue sendiri. Kasian banget jadi anak-anak yang orang tuanya begitu..

Gue jadi inget pas nonton acara Nanny 911 di salah satu channel tv. Di acara itu, ditampilin keluarga yang bermasalah sama anak-anak mereka. trus tar didatangkan seorang nanny yang berpengalaman di tengah2 keluarga itu dan tinggal di sana selama seminggu untuk nyoba cari akar permasalahan dan cara mengatasinya. Kebanyakan si, anak-anak dalam keluarga tersebut nakal, ga disiplin, berbuat kasar dan ga hormat sama orang tuanya.
Dan kebanyakan hal itu terjadi karena orang tuanya ternyata ga kompak dalam urusan mendidik anak. Misalnya Bapaknya tegas, tapi ibunya ga tegaan, atau sebaliknya. Ternyata itu ga boleh loh.. orang tua mesti satu suara dalam mendidik anak. Dan anak harus dikenalin sama kedisiplinan sejak dini.

Si nanny juga sangat menggaris bawahi (kalimat apa ini.. HEHEHE.. yang penting ngerti maksudnya dah!!) untuk ga berlaku kasar, memukul atau mengancam anak karena akan merusak moral anak itu sendiri. Anak yang sering diancam akan suka mengancam nantinya. Yang suka dipukul, nantinya akan jadi anak yang kasar kepada keluarganya, tapi ga PD di luaran. Hmm.. pengaruh prilaku orangtua sangat besar terhadap anak-anaknya.
Semoga kita bisa jadi orang tua yang baik pada waktunya nanti ya..

Gue jadi menghubung-hubungkan beberapa kejadian kekerasan di salah satu institusi pendidikan di Indonesia ( dan kemudian mulai keliatan bahwa tidak hanya di 1 institusi itu yang melakukan kekerasan di bawah payung "orientasi mahasiswa").
Mungkin aja tindakan ga bermoral itu datang karena beberapa berasal dari keluarga dengan orang tua yang memperlakukan anak-anak mereka dengan ga layak dan kasar, seperti contoh yang gue temui di angkot pagi ini..

Aaah.. Anak cuma selembar kertas putih kan.. Goreslah dengan tulisan yang baik..



^Vd^

Comments

Anonymous said…
Vidi,kok aq jd rada2 tersindir ya.yang ada ga PD nya it loh.hahahaha. Smakin lama bc blog nye,jd smakin tau vd suka nuntun ape aje...baidewei tau kan sapa anonim?
Vidy said…
HAHA..iya??? Waah..jgn2 dulunya kamu suka ditabokin yee? Hihhhii.. Becandee ya boss..Tau donk, Tam.. Mau ditulis disini nama lengkapnya? HWAHAHAHAHA.. Mana blognya kok ga di update lagi, bozz?
Puput said…
si ibu A sedang monolog
ihhhh gawat juga tuh si Ibu...
serem euy...

mungkin Kakak nya maTi gara-gara bunuh diri, ga tega ngeLiat adeknya di pukuLin,he,he,
Vidy said…
To Puput : HEHEHE..iya mas, kayanya mesti dganti ya.. Si Ibu A sedang monolog (Tapi kok agak aneh ya.. HEHEHEHE.. Apa diganti: Si Ibu A sedang ngomong ndiri.. gitu yaa?)


To Bani: Iya Ban..serem..Ibunya jahat tuh.. hiiyyyy... Ternyata yang kejam gitu ga cuma di sinetron ajah ya!
meme story said…
ya mari belajar , untuk ngga jadi seperti si ibu itu....
GICM Aficionado said…
Hm ... setuju tuh ... orang tua berperanan besar dalam perkembangan kepribadian anak.

Gue baca blog ini agak gemes juga ... Sepertinya ibu itu kok tega banget ya ... agak Psycho gitu ...

Inget tuh, anak lahir bukan karena keinginannya sendiri ...
Kalau orang tua gak bertanggung jawab ... apa kata dunia.
Anonymous said…
untung gue bukan anaknya...
kalo gue anaknya masalah kdrt udah kejadian tuh!

Popular Posts