Pernikahan Dini

Hatchaa.. judulnya tampak sinetron skalleeee.... HEHEHEHEHE.. So pasti ada alasannya. ini ni...


Tadi di kampus ada rapat, ngebicarain tentang angkatan 2001 yang udah ada di batas maksimal waktu study. Bulan Agustus ini memang diharapkan semua angkatan 2001 udah menyelesaikan kuliah dan sidang skripsinya, jika tidak maka dengan amat terpaksa mereka akan terkena Drop Out alias DO. Ada lebih dari 20 orang mahasiswa angkatan 2001 yang terancam DO. Padahal IP mereka tidak bisa dikatakan rendah. Usut punya usut, mayoritas terjadi pada mahasiswa yang telah berkeluarga, alias udah nikah saat sedang menempuh kuliah. Mungkin mereka belum siap membagi pikiran antara kuliah dan kewajiban untuk menghidupi keluarga.


Sangat disayangkan ya, kejadian seperti ini. Kuliah terancam DO, sedangkan kehidupan berkeluarga pun tidak begitu baik. Kerjaan belum OK karena ga bisa make ijazah S1 (karena blom lulus), sedangkan waktu untuk memperoleh ijazah itu kini kian sempit. Tinggal 1 bulan lagi, dan kalo dalam 1 bulan ini belum kelar juga, artinya mereka akan di DO. DO berarti kemungkinan memperoleh ijazah tidak ada lagi, kecuali mereka mengulang dari nol. Kalo udah gini, istri/suami serta anak jadi ikut sengsara kan.. Sayang sekali, gue rasa... :(


Pernikahan dini yang gue maksud disini adalah pernikahan yang terlalu cepat, saat mereka belum mampu. Bisa jadi karena dulu mereka kurang memperhitungkan resiko kedepannya atau bahwa kenyataan yang terjadi tidak sesuai rencana sebelumnya. Susah memang, fokus pada dua hal yang sama besar. Berkeluarga atau kuliah. Kenapa tidak selesaikan kuliah dulu baru berkeluarga? Akan lebih aman dan terjamin kan.. setidaknya fikiran tidak mesti terbagi dengan kuliah atau skripsi saat keluarga membutuhkan hal yang sama.


Sedih aja gue denger kenyataan tadi. Gue ga bisa berbuat apa-apa. Menentang keputusan DO sesuai ketentuan di Instansi, tentu ga mungkin. Membiarkan mereka di DO di depan mata gue juga ga tega. Gimana kalo misal gue yang di DO.. Pasti gue down banget khan.. :(

Buat temen-temen yang lagi kuliah, kuliah dengan serius yah, selagi waktu masih lapang dan kalian ga mesti dikejar tenggat waktu dalam hitungan hari. Kalo yang kepikir merit pas masih kuliah, mungkin kalian mesti pikir masak-masak. Bukan.. bukan karena gue ga percaya bahwa kalian bisa OK dengan semua itu. Tapi kadang ada kebingungan di saat kalian dihadapin pada 2 pilihan. Mikirin keluarga atau mengejar kelulusan. Kenapa gak tunggu sampai siap, baru nikah. Kenapa harus terburu-buru?

Yah.. itu pendapat gue, setelah mendengar hasil rapat tadi dan keadaan yang melatarbelakangi kenapa mereka belum juga lulus padahal waktu hampir habis. Bukannya gue mau sok-sokan yaa.. Yah.. segala unek-unek boleh langsung diposting di sini. Gue tunggu yah..

'Selamat berjuang temen-temenku...Semoga kalian bisa memnafaatkan waktu yang tinggal sedikit ini..'


Btw, ngomong-ngomong tentang nikah, ada beberapa temen gua yang akan nikah bulan Juli-Agustus ini. Selamat menempuh idup baru, freen.. Semoga kalian berbahagia selalu dan rukun sampe kakek nenek ya...


^Vd^

Comments

wawawaaaaaaaaaaaa..
sumpe deg2an kak..
sy br mo ambil skripsi smtr depan.
anyhow, bout pernikahan dini, gmn klo situasinya MBA (merit bai eksiden?) kan jd beda solusi kak, di Indonesia ni bakalan malu klo pny anak tanpa menikah ato bahkan tanpa suami.
jadi mending kawin dulu, sekolah mah belakangan. mending nutupin aib dulu gitu kata mereka.. wakakakakk
JeNgKoLHoLiC said…
Hmm..., dulu sempat kepikiran mu pernikahan dini. Gara-gara sinetronnya agnes tuh .. :)). Tapi menurut gw pernikahan dini juga perlu planning yang matang. Kalo gak matang gak hanya pernikahan dini aja yang hancur, pernikahan dewasa juga bisa hancur. ha Ha ha .., jadi kalo udah matang tunggu apa lagi ??, nikah aja .., Salam kenal...
Vidy said…
To Dede : Nah.. begini ini De, yang susah. Udah bikin puyeng, dosa pula. Makanya mesti ati-ati..!! HEHEHE..Dede... jagalah dirimu... HUEHEHE. ;p


To Jengkolholic:yups, setuju. Menikahlah saat udah siap.. ^_^
achie said…
Aku mw lulus dulu ko kak.. Huhu..

Hidup lulus! Hehe..
Bantu doa dunk biar lancar skripsiku ;p

Idup penuh pilihan y..
Pernikahan dini jg pilihan..

Ga bisa nikah sambil kuliah gt? Bisa ah.. Dikampusku banyak yg bgitu.. Malah yg blum lulus kbanyakan gara2 kcepetan megang duit ndiri, hehe..

Oia lam kenal jg..
Vina Revi said…
Asal sudah think cook-cook (berpikir masak-masak), enggak pa pa juga kalo para mahasiswa/i S1 tersebut memutuskan untuk menikah sambil kuliah, Vid.

Cuma ya memang kudu siap dengan segala konsekuensinya. Contoh, nih. Harus begadang nenenin si bayi sambil sibuk nyelesein paper. Ato rela enggak beli baju dan tas yang lagi in (dan hasilnya adalah nggak bisa gaya di depan temen-temen kuliah) karena harus menghemat beberapa ratus ribu rupiah demi diaper dan susu bayi. etc.

Tapi sekali lagi, kalo udah think cook-cook, menikah muda adalah lebih pas dibanding pacaran lama-lama dan menumpuk dosa (tau sendiri lah gimana gaya pacaran anak muda jaman sekarang!). Setuju, Vid?
tyka said…
postingan ini menjadi bahan breakfast-talk antara aku dan suami, pagi ini.

mengapa susah sekali menjalankan kedua peran 'wife' and 'student', secara bersamaan dan sukses keduanya.
tyka said…
menimpali jeng vina revi....

gimana kalo selama belum lulus, punya anak-nya ditunda dulu? kalau alasan 'sbiuk mengurus anak' menjadi kendala dalam penyelesaian studi, mungkin sebaiknya kehadiran si buah hati ya ditunda dulu aja.

kecuali untuk kasus MBA (merit by accident) atau AP (accidentally pregnant), tentunya. hehehe...
meme story said…
sebenernya bagus jg nikah muda, anak2 gede ortunya masih gaya..
tapi ya itu.. persiapan mang harus mantaps... kalo ngga paling2 bye..bye..love
fajrin said…
beberapa temen gw yang nikah dini justru mengaku lebih punya motivasi bwt cepet lulus lho, pengakuan mereka sih gitu, krn waktu ngerjain skripsi ada yang nemenin ngetik-ngetik, mijitin kalo lg capek, and other little things...

btw angkatan 2001 blum pada lulus??gw aja angkt 2001 yg lulus 2006 malunya gak ketulungan...he3
GICM Aficionado said…
Wah sayang ya ...
Hm, bukannya kalau yang menikah dini, apalagi yang sudah punya anak, lembaga pendidikan jadi lebih care?
Misalnya, kasih insentif perpanjangan waktu study, atau kesempatan kerja praktek ...
Kejam juga ya kalau malah di DO. Kasian anaknya kalau bapak atau ibunya gak bisa lulus ...
Lembaga akademis harusnya menjadi yang terdepan dibidang humanis ...
GICM Aficionado said…
BTW gaya anak muda pacaran sekarang gimana sih ?
Pengen tahu nih ...
;)

Bisa jadi, Topik blog tuh Vid.
Vidy said…
To Achie : Iya Chi.. didoain.. Moga skripsinya lancar ya..

To Vina Revi: Setuju Mba Revi, kalo udah siap, mending nikah secepatnya. Dan kalo yang udah nikah, apapun statusnya, masih mahasiswa/i atau ga, mesti rela memberikan yang terbaik buat anaknya walaupun itu artinya mesti berkorban ini itu. Dan yang paling penting, think cook-cook(minjem istilah Mba Revi.. Hiihihihi), sebelum melakukan segala sesuatu, apalagi pernikahan.

To Tyka : Wah.. boleh tuh, diposting hasil pembicaraannya Mba.. ^_^

To Meme : Setuju Mba Me..!!

To Fajrin : nah.. itu dia.. tergantung cara menjalaninya. Tapi kalo beban nyari duit cuma di salah satu pihak, sementara dia juga mesti mikir kuliah, gue pikir, susah juga...


To GICM : Hmm.. setau aku siy, instansi udha ngasih berbagai keringanan loh. Tapi misalnya kalo waktu tinggal 1 bulan lagi, kuliah masih ada yang belum selesai, di luar skripsi, agak susah juga mempertahankan.

Hmm.. wah.. oke juga usulnya tuh.. Tapi inspeksinya ini yang kayanya agak gimaannnaa.. gitchu.. HIHIHIHI
Fortynine said…
Oh, masih ada yang peduli dengan DO? Di kampus saya dulu mau kuliah 14 tahun juga ga ada yang mau men"DO". Asalkan masih sanggup bayar SPP.

Soal nikah muda, memang begitu si, ada juga beberapa teman yang dengan nikah muda menjadi terhambat kuliahnya. tapi sebenarnya menikah ketika skripsi atau kuliah hampir berakhir juga bagus tuh

Popular Posts