Laundry

Laundry?? (apakah ini ada hubungannya dengan cuci mencuci???)

Ho oh... hehehehehhe..
Sebagai anak kost, dimana tempat dan fasilitas mencuci amat sangat terbatas ( plus juga karena males), mencuci selimut dengan ketebalan kurang lebih 0.5 cm dan panjang serta lebarnya masing-masing 2 meter adalah hal yang paling bikin puyeng. Maka, solusinya adalah membawa si pelindung dingin itu ke laundry yang siap membersihkannya dengan cepat dan tanpa repot. Biar sekalian, si Letto dan Bull ikut ke laundry juga untuk 'dimandiin'. Setelah semua diserahkan, secarik kertas diberikan ke gue sebagai bukti bahwa si selimut, Letto dan Bull 'dititipkan' untuk disulap menjadi cerlang cemerlang selama beberapa hari.


Hari ketiga saat gue datang lagi ke Laundry itu, cucian gue belum beres.. (Oh My God.. lama juga ya... Alesan si karyawan adalah karena kantor utama tempat nyuci semua barang bukan disini, tapi di tempat lain). Actually, gue gak ngeliat ada hubungannya antara kecepatan mencuci dengan letak tempat pencucian tersebut.. But, yaaa sutralah....



Dua hari kemudian gue datang lagi kesana, dan kali ini selimut, Letto dan Bull udah selesai. Dibungkus rapi dan warnanya dah gak kucel lagi kaya dulu pas masuk.. huehehehe...

Sesampainya di kos... dengan semangat gue buka plastik pembungkus.. seketika aroma wangi merebak.. Hmm.. ini aroma pewangi pakaian.. But wait.wait.. bau apa ini?? Gue mencari sumber bau.. dan ternyata berasal dari cucian gue itu... Ada bau apeknya, disela-sela bau wangi tadi.. Bau kalo cucian kita gak langsung kering.. (kebayang kan..?) Jadi bau asem gimmmaaannnaaa.. gituu.. Oalaaahhhhh.... Sedih deh... Rencanay mau bobo pake selimut wangi, malam itu.. ternyata.. malah bau apeeekkk.. Ogah ke Laundry itu lagi... Hiks..




^Vd^

Comments

zezeza said…
mending di cuci sendiri :D
Erik said…
Kesimpulannya enak cuci sendiri ya Vid...
Nyuci di laundry memang kadang gak tepat waktu selesainya.

Btw, di Bengkulu enaknya belum macet spt di Bandung, udaranya juga masih segar he he

Popular Posts