Positif atau Negatif?

Setelah mengepak semua barang ke dalam tas ransel ( OMG, emang sebanyak apa sih barangnya??..) , gue bergegas untuk pulang dari kampus. Langit mendung, menyiratkan sebentar lagi akan turun hujan. Hari ini gue langkahkan kaki bergegas, bermaksud melewati jalan potong supaya gue bisa nyegat angkot buat pulang. Dari kampus memang gue harus jalan dulu sekitar 200-300 meteran untuk naek angkot jurusan yang paling deket dengan kos.

Masih di area kampus saat gue sadar bahwa dompet gue gak ada di ransel. Gue ubek-ubek isi tas, hasilnya nihil. Mas Tody masih di luar kampus karena urusan kerjaan dan belum bisa jemput, and it means... No Hope.. :(

SMS ke teman menanyakan keberadaannya, belum juga dibales hingga beberapa lama. Akhirnya gue rogoh-rogoh semua saku. Celana, blazer, saku-saku kecil di tas, alhamdulillah.. terkumpullah "logam-logam mulia" itu.. Emang uang logam sih, tapi muliaaaaa sekaaallliiiiiii...
Gue itung jumlahnya.. Hiks, buat nyampe ke kosan masih kurang 100 rupiah..

Ya sutralah... gue tetap harus pulang... Nyegat angkot.
Turun dari angkot , dengan penuh perasaan gue serahin seluruh uang yang gue punya (dan kurang 100 perak itu). Si mamang angkot langsung menerima tanpa menghitung ulang.. (Males juga kali ya ngitung duit receh gitu.... Time is money...Mending langsung cabcus cari penumpnag berikutnya daripada ngitung2 duit kecil.. hihiiiihi..)...

Positif or negatif?
(apanya...??) Ya.. itu... ketinggalan dompet, pasti negatifff kaaaannn...
At least, gue memandang positifnya aja deh.. alhamdulillah masih ada duit receh yang tersebar di segala penjuru saku, sehingga gue masih bisa pulang.


"Maaf ya mang.. bukan maksudku mengurangi jatahmu 100 perak..."

^Vd^

Comments

Popular Posts