Tragedi di 17 Agustus

Alamaaakkk.... serius banget ya kalo liat judulnya...
eniwey, ini gak ada hubungannya dengan teroris atau kasus penembakan aparat kepolisian yang lagi banyak diberitain sekarang ini. Jadi tragedi yang dimaksud ini berhubungan dengan yang gue alami.

17 Agustus merupakan hari yang sangat bersejarah bagi bangsa Indonesia. Dari SD, sampai sekarang ini gue masih ikut upacara bendera dalam memperingati 17 Agustus 1945 karena kebetulan juga kerjaan gue mengharuskannya. Namun walaupun gitu, gak ada keberatan sedikit pun di dalam diri gue untuk ikut upacara peringatan 17 Agustus ini. Upacara gue usahain ngikutinnya dengan khidmat. Pas pengibaran bendera merah putih, biasanya gue ngebayangin, zaman sebelum kemerdekaan gak segampang ini ngibarin bendera merah putih. Berani ngibarin ibaratnya berani mati karena dianggap melawan penjajah. Pas detik-detik proklamasi, biasanya gue ngebayangin dan ngerasain betapa haru dan bangganya jadi bangsa yang merdeka. Apalagi kala itu, di tahun 1945, pasti seluruh rakyat bangga luar biasa dan merasakan semangat nasionalisme yang menggebu-gebu. Saat mengheningkan cipta, gue biasanya ngebayangin banyaknya pahlawan yang wafat karena usaha merebut kemerdekaan untuk bangsa dan negaranya ini.


Oke-oke... kenapa gue malah jadi cerita tentang perasaan gue pas upacara ya... Perasaan tadi judulnya bukan ini..


Jadi tragedi ini terjadi pas gue siap-siap mau berangkat upacara bendera di kampus. Upacara akan dimulai pukul 08.00. Oke.. berarti gue mesti berangkat jam 7 an lah supaya gak mepet banget sampainya. Daaann.. ternyata persiapan di pagi hari ngaret sampe jam 7 lewat 15. Huft... oke.. never mind.. masih bisa sampai tepat waktu untuk upacara.... Ngunci pintu rumah, trus ke garasi dan disambut Mas Tody dengan, " Waaahhhh... kok ban si Jazzy kempes yaaahh... coba liatin deh.. ada yang mencurigakan gak.. apa ada paku, beling, atau apalah gitu di ban kanan belakang...", trus dia gerakin Jazzy supaya gue bisa perhatiin seluruh sisi ban yang kempes itu... Olalaaa.... ada sekrup nancep disitu.

"Terpaksa kita ganti dulu ya", sambung Mas Tody lagi. Gue perhatiin jam tangan.. aaaiiiiiihhhhhh waktu berjalan teruusss...

Mas Tody mulai ambil dongkrak, ban serep, kunci-kunci dll yang dibutuhkan. Tic toc tic toc.. aduuhhh udah jam 7.30 an niiiii.... 

Akhirnya setelah 2 taun (setidaknya gue ngerasa selama itu..) hehehe, Jazzy siap dipake lagi. Meluncurlah kita menuju TKP. Daaannnn... belum 15 menit jalan, tiba-tiba jalanan macet banget.. Ahaaaayyyyy ada apa lagi ssseeeeeeeeeeeeeehhhhhhhhhh?? OMG.. ternyata ada pawai 17 Agustus.. jadi rombongan kendaraan berhias dan orang-orang berarak di jalanan. Oh My God! pa kabar ni gue mau upacara...! Akhirnya ngintillah si Jazzy dari belakang... 


Gak tau ngebutnya gimana di tol, yang pasti gue sampe di TKP belum telah-telat bangetlah. 9 menit lebihnya dari pukul 08.00. Bergegas ke lapangan upacara dan gue sukses melongo karena sususan barisannya beda banget sama tauan-taun yang lalu. Dimana rombongann gueeee??? sibuk nanya pake SMS ke teman dan ngiter-ngiter lumayan panjang sampe akhirnya nyampe di belakang barisan rombongan. Pembina upacara lagi ngasih penghargaan ke beberapa dosen dan mahasiswa. Waahh.. gue udah kelewat acara banyak... pasang kuping dengerin obrolan singkat temen sebelah, " kok cepet banget ya upacaranya?". Satu lagi nyaut "iya.. dari jam 8 kurang udah mulai kok".

Appppaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa....... ternyata upacara mulai lebih cepet dari yang tertera di undangannya?? Haduueeehh.. slah sapa?? salah gue??  

Yaaah.. sutralah yang penting gue udah usaha ngejar mau upacara.... Masalah telat karena tragedi, biarlah itu jadi bumbu.... assooyy..


"Selamat Ulang Tahun Kemerdekaan ya Indonesiaku, Jayalah Selalu Negeriku...!! "


   

^Vd^

Comments

Dihas Enrico said…
ahahhaaa...
selamat hari kemerdekaan dan ternyata anda blm merdeka dari ban kempes...
:)
Ninda said…
seneng banget tanggal merahh yeeeyeeehh *salahfokus

hepi besday indonesiaku semoga semakin berhati nurani :)
PRofijo said…
Yang penting semangat untuk upacara masih membara :D
ronal said…
wkwkwk...padahal niatnya dah bagus yah mau ikutan upacara..tp malah ban kempes :(
Ninda said…
semangat banget mbak vidya :))
saya kemarin sih nggak upacara :p

Popular Posts