Hello There...

It is such have been a long time i didn't post any story. Some task that come and come again, like an endless chain..

Menjadi seorang ibu yang juga bekerja memang punya seni tersendiri. "Seni" itu full terasa saat orang tua gue yang selama ini notabene selalu ada sejak Nashelle lahir, harus pulang ke kampung halaman karena ada hal yang memang mesti diurusi. Tentu saja gue sudah merasa sangat bersyukur, sampai Nashelle 9 bulan selalu ada Oma Opa nya yang siap sedia jagain, sehingga gue bisa ngerasa tenang saat bekerja di kantor.

Pulangnya Oma dan Opa, membuat asisten rumah tangga gue menjadi pengasuh full untuk Nashelle seharian. Sang asisten gue boyong ke kantor (untungnya ruangan kantor masih memungkinkan untuk dijadiin tempat maen baby). Dan cobban itu terjadi ketika si asisten minta resign dengan alasan yang (menurut gue) sangat dibuat-buat. Yaaaah...sudahlah... apapun itu, namanya juga asisten. Bukan orang yang bisa diandalkan untuk semua hal. Bayangan aja tidak selalu bersama kita. Saat matahari tepat tegak lurus di atas benda, bayangan tidak ada.  Artinya, kita tidak bisa mengandalkan siapapun, apalagi orang yang statusnya asisten (curcool booo !). Akhirnya, 1 minggu full si Nashelle gue asuh di kantor (gantian sama Mas Tody), saling gantian jaga pas salah satunya punya kegiatan lain . (Untungnya Kaprodi dan Dekan maklum dengan kondisi ini --> itulah salah satu keuntungan kerja sebagai dosen, dimana tidak semua kegiatan harus stick to the plan).

So.. kalo ditanya kesannya gimana Vid? Sangat-sangat menguras energi! Bayangin aja, semua kegiatan menjadi double. Ya kerjaan kantor dan ngurusin si baby dengan segala rutinitasnya : makan, mimik, pup, bobo, sedikit rewel kalo lagi bad mood. ^_____^

Tapi namanya orang tua yaah.. segala hal yang segitu hecticnya tetap aja rasanya seneng, apalagi kalo liat si Nashelle nyengir dengan 2 gigi kecilnya yang sudah muncul... ^__^

Anyway, mau gimana juga, gak bisa kayak gini terus. Si baby pasti sedikit banyak agak terganggu kalo di kantor. Pas jam boboknya sementara ada mahasiswa yang datang menghadap ke ruangan, akan membuat sedikit gangguan padanya. Begitu pula dengan kerjaan. Saat mesti rapat dan Nashelle gue bawa masuk, begitu rasa bosennya muncul, dia bakal ngoceh-ngoceh sambil teriak dan itu akan sukses membuat seluruh perhatian peserta rapat tertuju kepada kami.. Hahahahahaha...

AKhirnya setelah menimbang (laaammmaa dan daaallaaaamm), memikirkan segala kemungkinan, maka diputuskan Nashelle bakal dimasukkin ke daycare. Daan untungnya juga nih, ada daycare lumayan bagus yang slotnya belum penuh. Daaan sekarang, genap 2 minggu Nashelle di daycare. Tentu saja sebagai anak rumahan, dia asih sedikit merengek kalo ditinggalin, tapi setelah itu dia mulai mau diajakin main sama temen-teman sebayanya. Dan untungnya juga, bunda-bundanya di daycare juga sabar dan telaten.  Dan dalam usia 10 bulan, Nashelle sudah diajak melukis pesawat biru (Haahahahhahahhaha). Gue gak sabar pengen liat gimana bentuk pesawatnya si Nashelle. Kata bunda-bunda disana, hasil karya itu akan dibagikan di akhir semester. we'll see... ^_____^



Comments

Popular Posts