Bermain dengan Rumah Kardus

Time goes by...
Terasa sangat cepat. Sekarang Acel sudah punya Enand, adiknya yang baru berusia 6 bulan ini gak kalah lincah sama kakaknya. Kadang memang bikin gue perlu urut kaki berulang-ulang karena kedua bocah ini gak bisa duduk tenang. Pasti adaaaa aja ulah mereka. Mulai dari si kakak sibuk menari-nari sampe nyandung meja, sampe si dedek yang merangkak keluar dari karpet babynya.

Anyway, ngobrolin soal anak-anak, sekarang ini buaanyaaakk banget mainan modern yang tersedia. Gak perlu ke tokonya, sekarang malah gampang banget pesan lewat online shop. Mulai dari harga yang mirih sampe yang mihil.. ^___^ tinggal pilih mana yang kita pengen dan sesuai budget yang tersedia. Zaman memang berkembang terus. Pas gue kecil dulu, gue dan adek-adek bahkan bikin boneka kertas sendiri, bikin piring dan gelas dari kardus bekas, aksesoris : gelang, kalung dari manik-manik yang dirangkai sendiri, bahkan bikin majalah sendiri. Inget banget waktu itu, tulisannya diketik pake mesin tik mama, gambar-gambarnya dibikin sendiri. Kertas yang dipake buat bikin majalah itu, pake kertas papa yang gak kepake lagi. Jadi bisa dimanfaatin bagian belakang kertas A4 yang belum ada tulisannya. (hmmm... jadi kangen masa-masa itu.... )

Kadang gue kuatir juga. Membelikan semua mainan untuk mereka, apakah akan membuat kreatifitas mereka tidak berkembang dengan maksimal. Pas sudah gede jadinya apa-apa beli, apa-apa beli. Padahal kita bisa bikin sendiri barang yang dibutuhkan dari bahan-bahan yang tersedia. Akhirnya, pas dapat kardus gede, kemasan standing dispenser, gue dan Acel sibuk dengan proyek rumah kardus. Lumayan juga potong sana-sini, trus lem pake selotip. Rumah kardusnya dibikin biar gampang dilipat kalau lagi gak dipake maen.. Dan.. taaaadddaaaaaaa..... Akhirnya rumah kardusnya jadi. Kakak dan Dedek sekarang hobi ngendon di dalam rumah kardus itu.. hihihihi....

Siaaappp buat proyek berikutnya aaaahhhhhh....

 
 
^Vd^

Comments

Popular Posts